Tradisi Lisan (Folklor) Dimasukkan ke Kurikulum Sekolah?

24 11 2008


Di situs Mediaindonesia.com, Mukhlis Paeni, mantan Dirjen Nilai Budaya, Seni dan Film Departemen Kebudayaan dan Pariwisata berpendapat bahwa sebaiknya Tradisi Lisan (Folklor) dimasukkan ke dalam kurikulum pendidikan sekolah. Dengan kata lain, diperlukan suatu mata pelajaran baru yang mengajarkan tradisi-tradisi atau cerita lisan kepada generasi muda. Tujuannya, agar para generasi muda sadar bahwa ada tradisi dan budaya milik mereka yang harus dijaga; dan menumbuhkan rasa memiliki terhadap budaya-budaya sastra lisan tersebut.

Saya pribadi tidak banyak tertarik dengan kesusastraan. Baik lisan maupun tulisan. Namun, saya sadar bahwa budaya sastra adalah sesuatu yang tidak bisa dihilangkan. Ketika suatu masyarakat sudah tidak peduli lagi dengan kebudayaan (termasuk kesusastraannya), itu artinya mereka tidak peduli lagi dengan identitas mereka sebagai manusia.

Mengapa? Sederhana: karena manusia adalah makhluk yang berakal, berbudi, dan berbudaya (karena budaya adalah hasil kreasi dan cipta akal manusia). Sebagai buktinya, ilmu sastra dan ilmu bahasa digolongkan (dan dipayungi) oleh golongan ilmu-ilmu humaniora. Jadi, ketika manusia yang seharusnya berbudaya dan memelihara budayanya justru tidak memedulikan budaya dan hasil budayanya (lagi-lagi, termasuk kesusastraan), secara otomatis mereka mengingkari bahwa mereka adalah manusia. Mungkin… mereka menyamakan diri dengan binatang?

Tapi, sekarang pertanyaannya: apakah Anda setuju jika pemerintah memasukkan bidang ilmu Sastra Lisan (Folklor) ke dalam kurikulum pemerintah? Apakah ini bermanfaat langsung/tidak langsung pada pelestarian kebudayaan (khususnya kesusastraan) Indonesia? Ataukah hanya menjadi “menanti buah dari pohon jati” alias pekerjaan yang takberhasil?


Aksi

Information

3 responses

2 04 2010
banuahujungtanah

Mantap tulisannya, sesuai dengan misi blog ku.
http://banuahujungtanah.wordpress.com

Salam kenal

2 04 2010
metalingua

salam kenal,,
terima kasih, saya juga sedang berusaha aktif kembali

4 12 2011
Har

Ass. Saya setuju Tradisi Lisan dimasukan sebagai salah satu kurikulum mata pelajaran di sekolah: tujuannya agar tradisi lisan yg dimuliki oleh masyarakat tertentu tetap eksis dan tidak hilang dari pemiliknya…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: