Teve dan tivi

30 09 2010

Hari ini benar-benar luar binasa. Ha ha ha. Empat kelas, masing-masing 2 1/2 jam. Tanpa rehat selain rehat salat dan makan chocolatos. Parah, makan siang pun harus dirapel ke makan magrib (karena makan malam harus pindah ke jam 23). Dari jam 8 pagi sampai 18 petang ini rasanya memang hanya beberapa jam, tapi gempor-nya itu ibarat kemping 4 hari 4 malam.

Hari ini adalah pertemuan pertama kelas-kelas yang dimasuki. Oleh karena itu, materi yang dibawakan pun hanya sekadar cerita sejarah ejaan bahasa Indonesia dan sedikit materi tentang kapitalisasi dan penggunaan huruf miring. Tapi sebelum itu, saya sedikit mencoba “menggoda” mereka dengan pertanyaan: Kenapa sampai kuliah pun masih ada yang namanya pelajaran bahasa Indonesia itu? Setelah itu, saya beri contoh jawaban sederhana dengan mengajak mereka mengeja kata berikut.

  • TVRI
  • ANTV
  • RCTI
  • TRANS TV
  • GLOBAL TV
  • METRO TV

Lantas, benarlah apa yang diduga. Seperti kebanyakan orang yang memang sudah disesatkan media dan lingkungan mengenai pengejaan TV, kebanyakan dari mereka tidak konsisten dalam penyebutan tersebut. Ketika mengeja TVRI dan ANTV mereka menyebut te dan ve tetapi giliran mereka menyebut TRANS TV, GLOBAL TV, dan METRO TV, mereka menyebut itu semua dengan ti dan vi.

Saya tidak bisa menyalahkan mereka yang mungkin telah menjadi korban media televisi itu sendiri ataupun korban lingkungan yang juga salah mengucapkan. Saya yakin, ketika diajarkan membaca, t dan v dibaca te dan ve. Namun demikian, ingatan itu sepertinya telah terhapus oleh zaman atau memang yang mereka ingat adalah pengucapan yang salah itu.

Oke, sekarang janganlah salah-menyalahkan. Yang penting adalah selanjutnya apa yang perlu dilakukan? Pertama, pembiasaan. Kedua, penerapan. Setelah terbiasa menerapkan, apa yang tadinya dianggap tidak lazim itu dengan sendirinya akan dianggap lazim jadi janganlah ketidaklaziman sesuatu yang benar itu dijadikan alasan penghindaran penggunaan ejaan yang tepatnya.


Aksi

Information

One response

8 10 2010
jinggaprasetya

harusnya pihak pengelola juga mmepertimbangakan penyebutan nama stasiun tivi, bukan seadar sok english cara bacanya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: